Penjadwalan sumber daya terbatas

Penjadwalan terbatas sumber daya didasarkan pada analisis jalur kritis tetapi jadwal kegiatan sesuai dengan ketersediaan sumber daya.

Diagram di bawah ini menunjukkan grafik Gantt dan histogram sumber daya. Batasan sumber daya menunjukkan jumlah sumber daya yang tersedia dan tanggal akhir dari ‘proyek’ dihitung dengan analisis jalur kritis. Area merah menunjukkan periode selama permintaan melebihi penawaran.

 

 

Penjadwalan terbatas sumber daya terdiri dari dua pendekatan: penyamarataan sumber daya dan perataan sumber daya.

Kegiatan meratakan jadwal sumber daya sehingga tidak ada sumber daya yang berlebihan. Ini hampir selalu menghasilkan tanggal selesai yang lebih lama untuk proyek tersebut.

Perataan sumber daya mengasumsikan bahwa tanggal akhir yang dihitung dengan analisis jalur kritis tidak dapat ditunda. Ini berarti tidak ada aktivitas yang dapat ditunda lebih dari total float. Histogram sumber daya 'dihaluskan' sebanyak mungkin, tetapi beberapa kelebihan muatan tetap ada.

Dalam diagram di bawah ini, batang yang tidak diarsir menunjukkan hasil analisis jalur kritis dan batang yang diarsir menunjukkan waktu aktivitas setelah penjadwalan terbatas sumber daya.

Pada diagram pertama, Aktivitas B telah ditunda sehingga tidak lagi bertentangan dengan A. Kegiatan D juga telah tertunda dan ini mengakibatkan keterlambatan pada tanggal selesai.

Di diagram kedua, Aktivitas B telah tertunda untuk mengambil beberapa kapasitas cadangan. Karena belum tertunda di luar pelampung yang tersedia, itu tidak mempengaruhi tanggal selesai meskipun telah mengakibatkan Kegiatan D tertunda. Masih ada beberapa kelebihan, tetapi kurang dari sebelumnya.

 

 

Contoh ini hanya menggunakan satu opsi penjadwalan yaitu untuk menunda aktivitas. Ada banyak pilihan lain dan ini didukung ke tingkat yang lebih besar atau lebih rendah oleh perangkat lunak penjadwalan yang berbeda.

Pilihan untuk memanipulasi kegiatan adalah:

  • Menunda aktivitas dalam pelampungnya ke periode ketika sumber daya tersedia (satu-satunya penundaan yang diperbolehkan dalam pemulusan sumber daya).
  • Meregangkan aktivitas untuk menggunakan sumber daya pada tingkat yang lebih rendah.
  • Kompres suatu kegiatan untuk menggunakan sumber daya pada tingkat yang lebih tinggi.
  • Mengubah profil penggunaan sumber daya di sepanjang durasi aktivitas.
  • Menunda kegiatan di luar pelampungnya dan memperpanjang proyek (ini hanya diijinkan dalam penyamarataan sumber daya).
  • Membagi kegiatan sehingga kegiatan yang dihasilkan lebih kecil dapat menggunakan paket ketersediaan sumber daya.
  • Ubah logika jaringan untuk memungkinkan aktivitas dimulai lebih awal.

Pilihan untuk memanipulasi sumber daya adalah:

  • Rekrut lebih banyak sumber daya
  • Berikan pelatihan untuk mengembangkan berbagai keterampilan
  • Menggunakan metode kerja alternatif (kurang padat karya)
  • Kerja lembur

Dalam prakteknya, solusi terbaik kemungkinan adalah kombinasi dari sejumlah tindakan. Mungkin akan dapat diterima untuk menunda penyelesaian beberapa hari, memiliki dua orang bekerja beberapa hari Sabtu, memadatkan aktivitas dua atau tiga hari dan seterusnya.

Harus berhati-hati ketika menggunakan perangkat lunak komputer untuk penjadwalan terbatas sumber daya. Algoritma yang canggih akan membuat banyak perubahan pada jadwal proyek yang tidak selalu mudah diikuti, terutama ketika beberapa sumber daya sedang dijadwalkan secara bersamaan.

Hal ini sering bermanfaat untuk menggunakan penjadwalan terbatas sumber daya sebagai 'bagaimana jika' pendekatan digabungkan dengan analisis sensitivitas, daripada alat untuk menghasilkan jadwal proyek yang pasti.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE

29th August 2014Link to Italian page added
6th March 2015Diagram 1 corrected (previously the same as diagram 2)

Penjadwalan sumber daya terbatas

Kembali ke atas