Lencioni

Dalam bukunya 'The Five Dysfunctions of a Team'1, Patrick Lencioni menjelaskan lima disfungsi potensial dalam tim dan apa yang dapat dilakukan seorang pemimpin untuk mengatasinya.

 

 

1. Tidak adanya kepercayaan

Ini terjadi ketika anggota tim tidak mau mengakui kesalahan dan kelemahan mereka, dan tidak suka meminta bantuan. Pada awal proyek, anggota tim tidak akan punya waktu untuk membuat kesalahan sehingga fokus pemimpin seharusnya mendorong orang untuk meminta bantuan ketika mereka membutuhkannya.

Lencioni mengatakan bahwa peran pemimpin di sini adalah "Memulai dahulu!" Yang cocok dengan pendekatan kolaboratif untuk menentukan tujuan proyek dan cara mencapainya. Pemimpin harus siap mengakui di mana mereka membutuhkan bantuan sendiri dan menimbulkan kepercayaan pada orang lain dengan memungkinkan setiap orang berkontribusi berdasarkan kekuatan mereka dan mendorong mereka untuk mencari bantuan untuk mengatasi kelemahan mereka.

 

2. Takut akan konflik

Disfungsi ini merupakan alternatif yang menarik untuk tahap 'peleburan' dalam model pengembangan tim Tuckman. Dikala Tuckman menunjukkan bahwa semua tim melewati periode konflik, Lencioni menunjukkan bahwa jika anggota tim kurang percaya mereka tidak akan terlibat dalam perdebatan yang kuat.

Peran pemimpin di sini adalah untuk “menambang konflik” melalui fasilitasi yang terampil dari proses untuk menetapkan tujuan dan bagaimana mencapainya.

 

3. Kurangnya komitmen

Jika rasa takut akan konflik tidak diatasi, keputusan yang dibuat dapat menghasilkan ambiguitas dan kurangnya komitmen. Anggota tim yang sangat kompeten bisa menjadi tidak puas. Pemimpin harus memaksa kejelasan dan penutupan masalah, yang sekali lagi merupakan bagian dari proses identifikasi dan definisi, terutama melalui latihan seputar manajemen persyaratan dan pengembangan solusi.

 

4. Menghindari akuntabilitas

Ketika tidak ada komitmen terhadap rencana tindakan, Lencioni menunjukkan bahwa bahkan individu yang paling fokus dan terdorong akan ragu untuk menunjukkan masalah dan perilaku yang kontraproduktif. Segala sesuatu yang disoroti oleh model pada titik ini telah menekankan manfaat melalui proses manajemen proyek dan prosedur fungsional dengan cara kolaboratif dan menghadapi masalah yang sulit.

Faktanya 'tim' Lencioni dalam konteks proyek harus melibatkan pemangku kepentingan serta tim manajemen dan pengiriman proyek.

 

5. Tidak memperhatikan hasil

Pada akhirnya, jika pemimpin tim (manajer proyek atau program dalam kasus kami) belum membahas disfungsi sebelumnya, hasil akhirnya adalah bahwa individu akan menempatkan kebutuhan mereka sendiri sebelum tujuan kolektif tim. Elemen ini dapat dikatakan sangat relevan dengan pemangku kepentingan yang tidak memiliki jenis akuntabilitas yang biasanya diterapkan pada anggota tim manajemen dan pengembangan.

 

Disfungsi Lencioni dan peran pemimpin dalam menyikapi ini dapat diringkas seperti ditunjukkan di bawah ini.

 

 

  1. Lencioni P, 2012, The Five Dysfunctions of a Team, John Wiley and Sons

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
No history has been recorded.

Lencioni

Kembali ke atas