Kontrol Sibernetik

Kontrol cybernetic terjadi dalam semua aspek alam dan teknologi. Ini terjadi ketika sistem tertutup dapat mengatur dirinya sendiri menggunakan umpan balik. Contohnya bisa berkisar dari tubuh yang bisa mendinginkan diri sendiri melalui keringat sampai ke katup pengaman pada mesin uap.

Diagram di bawah ini menunjukkan sistem kontrol sibernetik urutan pertama sederhana dalam konteks manajemen P3.

 

 

Dalam hal ini inputnya adalah rencana pengiriman awal. Melakukan pekerjaan, memantau kinerja dan mengambil tindakan korektif adalah bagian dari proses pengiriman. Outputnya adalah tujuan yang telah selesai.

Ini bisa mewakili proyek yang sederhana, tetapi seiring proyek yang membesar dan perlu dekomposisi ke dalam paket kerja, sistem kontrol menjadi urutan kedua, di mana satu loop umpan balik terkandung di dalam yang lain.

Diagram di bawah ini menunjukkan sistem kontrol urutan kedua dalam konteks proyek dalam sebuah program. Prinsipnya sama untuk proyek dan subproyek atau portofolio dan program.

 

 

Sistem sekarang menunjukkan bahwa manajer program melakukan kontrol dari program sehari-hari dan mendelegasikan pekerjaan kepada manajer proyek. Manajer proyek melakukan kontrol sehari-hari pada proyek-proyek mereka tetapi memiliki pemicu yang menyebabkan mereka meningkatkan masalah kepada manajer program (yang juga mengisi peran sponsor proyek dalam contoh ini). Eskalasi disebabkan oleh umpan balik yang menunjukkan bahwa proyek telah, atau diprediksi, melanggar toleransinya.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
No history has been recorded.

Kontrol Sibernetik

Kembali ke atas