Hersey dan Blanchard

Paul Hersey dan Ken Blanchard pertama kali mengembangkan 'Teori kepemimpinan siklus hidup' mereka pada tahun 19691. Mereka kemudian mengganti nama teori 'kepemimpinan situasional' dan terus mengembangkannya baik secara bersama-sama maupun secara individual.

Teori ini menjelaskan empat gaya kepemimpinan yang berbeda dan empat tingkat kematangan individu atau tim atau kesiapan. Kemudian menggabungkan ini untuk menyarankan gaya kepemimpinan mana yang paling sesuai dengan tingkat kematangan yang mana.

Gaya kepemimpinannya adalah:

S1: Mengatakan.

Gaya ini dicirikan oleh komunikasi satu arah di mana manajer mendefinisikan peran dan sangat direktif tentang bagaimana pekerjaan akan dilakukan.

S2: Menjual.

Manajer masih memberikan arahan tetapi menggunakan komunikasi dua arah. Tim atau individu sekarang didorong untuk membeli keputusan yang dibuat oleh manajer.

S3: Berpartisipasi.

Manajer dan tim (atau individu) berbagi pengambilan keputusan tentang beberapa aspek tentang bagaimana pekerjaan akan dilakukan. Manajer kurang fokus pada perilaku direktif dan lebih pada perilaku yang mendukung.

S4: Mendelegasikan.

Sementara masih terlibat dalam keputusan, manajer telah mendelegasikan banyak tanggung jawab untuk kinerja pekerjaan kepada tim atau individu tetapi tetap memiliki tanggung jawab untuk memantau kemajuan.

 

Seorang manajer P3 harus kompeten dalam semua empat gaya. Sementara ‘S1’ mungkin tepat ketika seorang manajer proyek telah meminta bantuan dari kontraktor jangka pendek, ‘S4’ adalah sangat banyak hubungan yang harus dilihat antara, misalnya, seorang manajer program dan manajer proyek.

Gaya-gaya ini berkorelasi dengan titik-titik pada kontinum kepemimpinan Tannenbaum dan Schmidt dan juga dapat dengan mudah disejajarkan dengan tahapan dalam model pengembangan tim Tuckman.

Di samping gaya kepemimpinan adalah karakteristik tim atau individu. Dalam versi sebelumnya dari model ini disebut 'tingkat kedewasaan' tetapi dalam versi yang lebih baru ini menjadi 'kesiapan pengikut'. Empat tingkat kesiapan adalah:

R1: Tidak bisa dan tidak mau atau tidak aman.

R2: Tidak bisa tetapi mau atau percaya diri

R3: Dapat tetapi tidak mau atau tidak aman

R4: Bisa dan mau atau percaya diri

Menempatkan gaya kepemimpinan bersama dengan tingkat kesiapan menghasilkan diagram di bawah ini:

 

 

  • Mengatakan
  • Ketika anggota tim pertama kali tiba di sana mungkin ada kecemasan, ketegangan atau kebingungan. Manajer harus mengadopsi pendekatan berorientasi tugas, memberikan instruksi spesifik dan mengawasi kinerja dengan ketat.

  • Menjual
  • Ketika individu mulai memahami apa yang diperlukan, manajer akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk membangun hubungan saling percaya dan saling pengertian. Karena individu tersebut belum mengembangkan kompetensi yang cukup untuk memikul tanggung jawab penuh untuk tugas, masih perlu menjelaskan keputusan dan memberikan kesempatan untuk klarifikasi.

  • Berpartisipasi
  • Ketika individu mengembangkan tingkat kompetensi dan motivasi yang tinggi, pendelegasian yang lebih besar dan pengambilan keputusan kelompok adalah mungkin. Pemimpin berkonsentrasi pada pengembangan hubungan dengan individu.

  • Mendelegasikan
  • Akhirnya, sebuah titik tercapai ketika anggota tim yakin akan kemampuan mereka, dipercaya untuk melanjutkan tugas dan memiliki hubungan yang baik dengan manajer. Baik tugas dan perilaku hubungan turun ke level rendah. Kepuasan dari pihak pengelola sekarang, barangkali, adalah bahaya terbesar.

 

  1. Hersey, P. and Blanchard, K.H., Life cycle theory of leadership, Training and Development Journal, 23 (5), (1969)

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
31st July 2014Link to Italian translation added

Hersey dan Blanchard

Kembali ke atas