Diagram pengaruh

Dalam bentuk yang paling sederhana, diagram pengaruh adalah alat pendukung keputusan yang terdiri dari serangkaian simpul yang terhubung. Ada berbagai konvensi di sekitar bentuk dan warna dari node tetapi diagram pengaruh dasar terdiri dari panah dan tiga bentuk.

Persegi panjang menunjukkan keputusan atau hal-hal yang dapat dikontrol. Oval merepresentasikan ketidakpastian dan berlian mewakili nilai atau output yang diperlukan dari sistem yang dimodelkan. Panah menunjukkan cara simpul-simpul ini saling memengaruhi. Tidak seperti diagram jaringan, panah tidak mewakili ketergantungan atau aliran waktu - mereka adalah murni indikator pengaruh.

Prinsip-prinsip dasar diagram pengaruh dapat diadaptasikan ke berbagai bagian dari 'sistem' P3. Misalnya, keputusan dapat diartikan sebagai proyek, perubahan atau hasil, oval dapat diartikan sebagai peristiwa risiko atau tindakan pemangku kepentingan. Nilai biasanya akan menjadi manfaat yang akan dikirimkan.

Bentuk umum dari diagram pengaruh P3 dapat muncul seperti ditunjukkan di bawah ini.

 

 

Ketika sebuah proyek atau program menjadi lebih kompleks, akan menjadi semakin sulit untuk menunjukkan banyak hubungan antar pada satu diagram. Salah satu pendekatan adalah untuk membatasi diagram pengaruh ke satu aspek tertentu dari pekerjaan, seperti hubungan antara proyek, hasil dan manfaat; hubungan antara output dan kejadian risiko atau hubungan antara proyek dan pemangku kepentingan. Kombinasi yang mungkin tidak terbatas dan akan ada hubungan antara diagram pengaruh yang berbeda yang dapat ditampilkan dengan node antarmuka (dalam bentuk hexagon misalnya).

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
11th August 2014Link to Italian translation added

Diagram pengaruh

Kembali ke atas