Tuckman

Bruce Tuckman pertama kali mempublikasikan model dinamika kelompoknya pada tahun 1965. Awalnya terdiri dari empat tahap: pembentukan, berselisih, berdiskusi dan berkinerja. Pada tahun 1977 ia menambahkan tahap kelima: berpisah, dan sumber-sumber lain telah menambahkan yang keenam: berduka.

 

 

Model ini biasanya tidak ditampilkan sebagai lingkaran tetapi dalam lingkungan P3 manajer perlu menyadari potensi tim tergelincir dari berdiskusi kembali ke berselisih, sehingga manajer harus mencoba dan cepat memindahkan tim melalui tahapan lagi. Ini bisa terjadi jika pekerjaan itu tunduk pada perubahan atau kemunduran besar; itu bisa terjadi jika ada perubahan signifikan pada peningkatan tim dan batas antara tahapan atau tahapan adalah waktu ketika momentum kinerja tim bisa hilang.

  • Pembentukan
  • Perbedaan utama antara sekelompok orang secara acak dan tim adalah tujuan bersama tim. Ketika orang pertama kali disatukan, mereka tidak memiliki tujuan yang sama. Mereka mungkin khawatir tentang mengapa mereka dibawa ke dalam tim ini; mereka akan ragu-ragu tentang lingkungan baru mereka, tidak yakin tentang kesamaan mereka dengan anggota tim lain dan bingung dengan tujuan proyek atau program.

  • Biasanya, individu-individu akan menikmati beberapa pertanyaan dangkal rekan kerja untuk mencari informasi lebih lanjut, kesamaan dan kemungkinan kesetiaan.

  • Berselisih
  • Berbagai tipe individu akan berperilaku dengan cara yang sangat berbeda selama tahap pembentukan. Ini akan mulai membawa konflik antara individu atau sub-kelompok kecil di dalam tim. Individu yang lebih tegas akan mencoba memaksakan beberapa aturan dengan mendefinisikan aturan. Ini bisa mengakibatkan kepemimpinan ditantang sementara 'jenjang jabatan' ditetapkan.

  • Dengan asumsi tujuan yang sama telah diidentifikasi, pandangan yang sangat berbeda akan muncul mengenai bagaimana tujuan itu harus dicapai.

  • Berdiskusi
  • Ketika isu dan konflik dari tahap berselisih diselesaikan, tim mulai tenang dan berkonsentrasi pada tugas dan masalah daripada kepribadian. Penerimaan nilai-nilai dan perilaku umum berkembang dengan komunikasi terbuka yang mempromosikan ulasan dan saran konstruktif untuk alternatif.

  • Tim mulai menjadi unit yang kohesif, benar-benar bekerja sebagai tim dengan kemampuannya yang lebih besar daripada jumlah bagiannya.

  • Berkinerja
  • Pada tahap ini tim bekerja sebagai unit yang terfokus. Ada kolaborasi antara anggota tim untuk memecahkan masalah dengan perubahan yang terlihat dalam mentalitas dari "saya" menjadi "kita". Ada tanggung jawab bersama untuk tujuan bersama dan individu cukup percaya diri untuk berinovasi dan memberikan wawasan tentang masalah, yang muncul.

  • Individu menunjukkan fleksibilitas, dengan jabatan menjadi transparan dan pendelegasian wewenang bekerja secara efisien.

  • Berpisah
  • Ini adalah tahap yang datang karena proyek atau program memulai penutupan proyek atau proses program dan demobilisasi sudah dekat. Beberapa pemikiran anggota tim dapat berubah menjadi hidup setelah proyek dan oleh karena itu mereka kurang memperhatikan pekerjaan yang sedang dikerjakan.

  • Ini bisa menjadi waktu yang berbahaya bagi manajer yang berfokus pada tenggat waktu yang cepat mendekati dan para pemangku kepentingan yang tiba-tiba lebih termotivasi untuk terlibat sebagai titik serah terima pendekatan.

  • Kehidupan untuk anggota tim setelah proyek atau program berada di luar kendali manajer tetapi kinerja anggota tim dipengaruhi olehnya. Oleh karena itu, harus ada kepentingan manajer untuk setidaknya bekerja dengan anggota tim untuk menghilangkan kekhawatiran mereka.

  • Berduka
  • Tahap terakhir mungkin beduka. Meskipun akan ada beberapa proyek dan program yang beberapa anggota tim tidak sabar untuk pergi, di mana proyek telah dikelola dengan baik dan anggota tim telah bekerja keras untuk menghasilkan hasil yang bagus, pasti akan ada rasa kehilangan.

  • Tahap berduka tidak begitu menjadi masalah di akhir proyek atau program karena datang setelah penutupan. Efek utamanya adalah pada manajer bagian pekerjaan berikutnya yang harus mengumpulkan sekelompok orang dan membentuk tim baru, beberapa di antaranya berduka atas tim terakhir. Dan akhirnya menjadi sebuah lingkaran penuh.

  • Pendekatan terbaik untuk memotivasi anggota tim ini adalah untuk mengetahui apa yang baik dan buruk tentang proyek atau program terakhir dan mendorong mereka untuk menggunakan pengalaman mereka untuk membuat yang sekarang lebih baik.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE

2nd September 2014

Link to Italian page added

26th February 2015Original publication date corrected (1965 not 1977)

Tuckman

Kembali ke atas