Rantai Kritis

Teknik rantai kritis dikembangkan oleh Dr Eliyahu Goldratt dalam publikasi bisnisnya, Critical Chain1 pada tahun 1997.

Metode ini didasarkan pada prinsip analisis jalur kritis dan penjadwalan sumber daya terbatas untuk mengidentifikasi rantai kegiatan yang dibatasi oleh ketergantungan dan ketersediaan sumber daya. Yang lebih penting, teknik ini kemudian melanjutkan untuk mempertimbangkan aspek-aspek sifat manusia.

Konsep 'keamanan' berkaitan dengan fakta bahwa banyak orang akan memberikan perkiraan durasi aktivitas yang didasarkan pada pengalaman buruk sebelumnya. Mereka secara alami menyertakan kemungkinan sehingga mereka yakin bahwa mereka pasti dapat menyelesaikan aktivitas pada saat yang diperkirakan (bahkan ketika, seperti yang mereka perkirakan, hal-hal tidak berjalan seefisien mungkin).

Jika jadwal proyek memiliki begitu banyak keamanan bawaan, akan masuk akal untuk mengharapkan bahwa itu akan dipenuhi setiap saat tetapi Goldratt mengidentifikasi tiga alasan mengapa hal ini tidak terjadi.

  • Sindrom siswa: karena orang mengetahui akan adanya keamanan bawaan, mereka menunggu sampai menit terakhir untuk memulai pekerjaan.

  • Multitasking: ketika orang memiliki banyak aktivitas di berbagai proyek yang perlu dilakukan, mereka berusaha untuk mengerjakannya secara bersamaan dan ini menciptakan ketidakefisienan.

  • Ketergantungan antara kegiatan: penundaan terakumulasi lebih cepat daripada kegiatan awal, apabila suatu kegiatan selesai terlambat maka kegiatan berikut akan ditunda tetapi jika suatu kegiatan selesai lebih awal, kegiatan berikut cenderung tidak akan dimulai lebih awal.

Banyak orang menambahkan Hukum Parkinson ke tiga hal ini, yaitu pekerjaan akan mengisi waktu yang tersedia untuk melakukannya.

Dalam istilah sederhana, rantai kritis membahas masalah ini dengan menerapkan prinsip-prinsip berikut:

  • Perkirakan durasi aktivitas untuk mewakili kemungkinan 50/50 penyelesaian. Kumpulkan waktu keamanan tambahan menjadi ‘buffer’

  • Identifikasi rantai kritis, yang mewakili kombinasi ketergantungan dan sumber daya yang merupakan kendala prinsip pada durasi proyek.

  • Hitung waktu aman pada rantai kritis untuk membuat ‘penyangga proyek’ di akhir rantai kritis. Hitung waktu aman untuk rantai non-kritis dan buat ‘buffer feeder’ di akhir setiap rantai.

Kontrol proyek kemudian berfokus pada pengelolaan buffer daripada kegiatan individu.

 

 

Dalam jaringan di atas, garis putus-putus mewakili rantai kritis. Berdasarkan kombinasi dependensi aktivitas dan persyaratan sumber daya, ini adalah jalur terpanjang yang mengontrol durasi proyek. Elemen keamanan dari aktivitas pada rantai ini digunakan untuk menghitung buffer proyek. Lainnya, rantai non-kritis diberikan buffer pengumpan.

 

  1. Goldratt, E M (1997), Critical Chain, North River Press, Great Barrington, MA.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
25th July 2014Link to Italian translation added

Rantai Kritis

Kembali ke atas