Maslow

Abraham Maslow mengusulkan hierarki kebutuhannya pada tahun 19431. Teori ini telah diterima secara luas dan dikutip meskipun Maslow tidak pernah melakukan penelitian empiris untuk mendukungnya.

Hirarki menunjukkan perkembangan faktor motivasi. Ini dimulai pada kelangsungan hidup manusia dasar dan kemajuan menuju kebutuhan intelektual yang lebih tinggi. Hirarki dimulai dengan kebutuhan fisiologis dasar seperti makanan, air, oksigen, olahraga. Kemudian berkembang melalui empat tingkat yang memuncak dengan aktualisasi diri yang berarti memuaskan diri sendiri bahwa Anda telah memenuhi potensi Anda. Disaat masing-masing kebutuhan ini terpuaskan, itu berhenti menjadi motivator.

Kebutuhan yang belum dipenuhi hanyalah motivasi tetapi seperti semua model perilaku manusia, teori awal ini adalah cukup, umumnya benar, tetapi sederhana. Maslow sendiri mengidentifikasi sejumlah pengecualian:

  • Beberapa orang kreatif dapat termotivasi oleh kebutuhan yang lebih tinggi terlepas dari fakta bahwa yang lebih rendah tetap tidak puas. Penggambaran seorang profesor linglung yang lupa untuk makan ketika diserap dalam karyanya adalah stereotip klasik.

  • Jika seseorang memiliki pengalaman hidup yang sempit, aspirasi mereka akan sangat rendah dan mereka tidak merasa termotivasi untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi.

  • Dengan beberapa orang yang sangat idealis (dengan nilai politik, agama atau filosofis yang kuat), kebutuhan mereka untuk mempertahankan nilai-nilai ini dapat mengesampingkan kebutuhan lain.

  • Begitu seseorang telah berkembang ke kebutuhan yang lebih tinggi, mereka akan terus berlanjut bahkan jika kebutuhan tingkat yang lebih rendah tiba-tiba menjadi tidak puas.

Dalam istilah Manajemen P3, level dapat ditafsirkan sebagai:

 

Tingkat Maslow

Interpretasi bisnis

Lingkungan P3

Tingkat 1

Gaji, lingkungan kerja yang baik.

Sementara Manajer P3 dalam organisasi matriks jarang memiliki kontrol atas gaji dan ransum, mereka dapat membangun lingkungan kerja yang baik.

Tingkat 2

Kondisi kerja yang aman dan keamanan kerja.

Ini adalah tanggung jawab manajer P3 untuk memastikan lingkungan kerja yang aman di dalam batasan proyek atau program, tetapi keamanan pekerjaan tidak semudah itu.

Proyek dan program bersifat sementara dan karenanya memiliki "ketidakamanan kerja" tertentu di dalamnya. Manajer P3 harus menyadari hal ini karena waktu seseorang di proyek atau program berakhir.

Tingkat 3

Suasana tim yang baik, pengawasan yang ramah.

Pada tingkat yang lebih tinggi, manajer P3 memiliki pengaruh lebih besar. Kerja tim dan kepemimpinan sangat banyak bagian dari peran manajer P3 dan ini adalah tempat Maslow bergema dengan model seperti Tuckman dan Hersey & Blanchard.

Tingkat 4

Pengakuan prestasi.

Proyek dan program adalah semua tentang mengatasi masalah yang tak terhindarkan untuk mencapai tujuan. Jika anggota tim manajemen dan pengiriman mencapai tujuan, lingkungan apa yang lebih baik di sana untuk dapat mengenali fakta itu?

Tingkat 5

Peluang untuk kreativitas, pengembangan pribadi dan promosi.

Meskipun mungkin tidak ada dalam wewenang manajer P3 untuk menawarkan promosi, sebuah proyek atau program bisa menjadi peluang untuk pengembangan pribadi dan ekspresi kreativitas.

 

  1. Maslow, A.H. (1943). A theory of human motivation. Psychological Review, 50(4), 370–96.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
18th August 2014Link to Italian translation added

Maslow

Kembali ke atas