Analisa PERT

PERT adalah akronim untuk Program Evaluation and Review Technique, dalam hal ini program adalah jadwal proyek dan bukan program proyek dan perubahan bisnis.

Analisis jalur kritis menggunakan perkiraan titik tunggal untuk semua durasi aktivitas. Kenyataannya tidak mungkin bahwa durasi dapat diperkirakan dengan tingkat kepastian itu. PERT menggunakan perkiraan tiga poin untuk setiap kegiatan. Ketiga perkiraan tersebut dikenal sebagai:

  • Optimis (sangat tidak mungkin bahwa tugas akan lebih singkat dari ini);
  • Pesimis (sangat tidak mungkin bahwa tugas akan memakan waktu lebih lama dari ini);
  • Kemungkinan besar (inilah yang menurut kami benar-benar diperlukan).

Tabel di bawah ini menunjukkan tujuh kegiatan dengan jangka waktu optimis, kemungkinan dan pesimis.

 

Kegiatan

Optimis

Kemungkinan besar

Pesimis

A 2 2 8
B 4 5 12
C 7 8 15
D 10 14 18
E 6 7 14
F 7 9 17
G 2 3 10

 

 

Menggunakan durasi yang paling mungkin dalam analisis jalur kritis yang normal memberikan hasil yang ditunjukkan di bawah ini dengan jalur kritis yang menjadi urutan: A, D, F, G.

 

 

Namun, kegiatan benar-benar akan mengambil tempat di antara perkiraan optimis dan pesimistis. PERT menggunakan estimasi ini untuk menghitung durasi rata-rata berdasarkan distribusi Beta.

 

Atau untuk menunjukkannya secara lebih formal:

Sebagai contoh, aktivitas B paling mungkin memakan waktu 5 hari, tetapi ada kemungkinan itu bisa dilakukan dalam 4 hari atau mungkin ada masalah yang menyebabkannya memakan waktu selama 12 hari.

Durasi rata-ratanya adalah:

Sebuah tabel panjang yang menunjukkan jangka waktu rata-rata untuk setiap aktivitas ditunjukkan di bawah ini:

 

Kegiatan

Optimis

Kemungkinan besar

Pesimis

Rata-rata

A 2 2 8 3
B 4 5 12 6
C 7 8 15 9
D 10 14 18 14
E 6 7 14 8
F 7 9 17 10
G 2 3 10 4

 

Menggunakan durasi rata-rata dalam analisis, bukan perkiraan yang paling mungkin memberikan hasil yang berbeda.

 

 

Tidak hanya keseluruhan durasi proyek meningkat menjadi 32, tetapi jalur kritis telah pindah. Sekarang terdiri dari tugas A, B, C, F dan G.

Meskipun PERT menggunakan tiga perkiraan, dan karena itu cenderung memberikan hasil yang lebih realistis, namun masih menyediakan hanya satu hasil untuk keseluruhan durasi proyek. Hasil ini terletak pada distribusi normal dan standar deviasi (diwakili oleh sigma) digunakan untuk memperkirakan kemungkinan rentang tanggal penyelesaian proyek.

 

 

  • 68% (Satu-sigma)
  • Ada 68% peluang (tepatnya 68,27) bahwa proyek akan mengambil antara plus atau minus satu standar deviasi dari mean, yaitu antara 32 - 3 (29 hari) dan 32 + 3 (35 hari).

  • 95% (Dua-sigma)
  • Ada 95% peluang (tepatnya 95,45) bahwa proyek akan mengambil antara plus atau minus dua standar deviasi dari mean, yaitu antara 32-3-3 (26 hari) dan 32 + 3 + 3 (38 hari).

  • 99% (Tiga-sigma)
  • Ada 99% peluang (tepatnya 99,73) yang akan mengambil antara plus atau minus tiga standar deviasi dari mean, yaitu antara 32-3-3-3 (23 hari) dan 32 + 3 + 3 + 3 ( 41 hari).

 

Persis prinsip yang sama dapat digunakan untuk menangani perkiraan rentang biaya daripada durasi. PERT / Biaya menggunakan tiga perkiraan biaya setiap kegiatan untuk menghitung biaya rata-rata untuk setiap tugas. Total biaya proyek rata-rata adalah jumlah dari semua aktivitas yang berarti biaya bukan hanya pada jalur kritis.

PERT dirancang ketika daya komputasi berada pada premium. Jenis analisis probabilistik ini sekarang biasanya dilakukan dengan menggunakan analisis Monte Carlo.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE
22nd August 2014Link to Italian translation added

Analisa PERT

Kembali ke atas