Thomas-Kilmann

Kenneth Thomas dan Ralph Kilmann mendasarkan inventaris gaya konflik mereka pada grid manajerial yang dikembangkan oleh Blake dan Mouton. Mereka mengatur lima pendekatan resolusi konflik pada skala dua karakteristik individu: ketegasan dan kerja sama.

Mereka juga mengembangkan Instrumen Mode Konflik Thomas-Kilmann yang digunakan untuk mengidentifikasi kecenderungan alami individu ketika berhadapan dengan konflik.

  • Bersaing
  • Orang yang menyukai gaya ini cenderung bersikap tegas karena mereka percaya diri dalam posisi mereka. Mereka sering beroperasi dari posisi kekuasaan.

  • Gaya ini berguna ketika konflik perlu segera diselesaikan; ketika solusinya tidak populer atau ketika pihak lain mencoba mengeksploitasi situasi untuk keuntungan mereka sendiri

  • Harus dilakukan dengan berhati-hati agar tidak menggunakan gaya ini secara tidak tepat karena beberapa orang akan merasa mereka telah kehilangan argumen dan akan kesal.

  • Berkolaborasi
  • Gaya kolaboratif berusaha untuk memenuhi kebutuhan semua orang yang terlibat. Seseorang yang mengadopsi gaya ini masih dapat bersikap tegas tetapi, tidak seperti 'pesaing' mereka mengakui bahwa pandangan setiap orang memiliki kepentingan yang sama. Gaya ini mencoba menyatukan banyak sudut pandang untuk mendapatkan solusi terbaik dan harus menjadi gaya pertama yang digunakan, misalnya, ketika menyelesaikan konflik selama manajemen persyaratan.

  • Berkompromi
  • Kompromi sering berarti bahwa semua pihak hanya merasa sebagian puas. Kompromi berarti setiap orang harus mengorbankan sesuatu tetapi berguna ketika dampak konflik pada proyek, program atau tujuan portofolio melebihi dampak dari kebuntuan di antara pihak-pihak yang setara. Pendekatan ini kemungkinan besar akan digunakan selama fase pengiriman dari siklus hidup.

  • Mengakomodasi
  • Gaya ini menunjukkan bahwa seseorang siap untuk memenuhi kebutuhan orang lain dan mengorbankan kebutuhan mereka sendiri. Ini tidak mungkin menjadi gaya yang cocok untuk manajer P3 yang minat utamanya adalah untuk memenuhi kebutuhan (tujuan) proyek, program atau portofolio. Ini seharusnya hanya diadopsi jika itu satu-satunya cara untuk menyelesaikan konflik dan dampak dari non-resolusi lebih buruk daripada konsesi yang diperlukan.

  • Menghindari
  • Orang yang lebih suka gaya ini berusaha untuk menghindari konflik atau meneruskannya ke yang lain. Satu-satunya situasi di mana ini benar-benar dapat diterima adalah di mana manajer P3 benar-benar percaya bahwa orang lain lebih baik ditempatkan untuk menyelesaikan konflik.

  • Sangat masuk akal, misalnya, bagi manajer P3 untuk memberikan tanggung jawab untuk menyelesaikan konflik dengan pemangku kepentingan senior kepada sponsor - tetapi dengan cara yang terstruktur, tidak hanya mengabaikan masalah dan berharap sponsor akan menyelesaikannya.

 

Terima kasih Valentinus Pramana untuk terjemahannya pada halaman ini.

SHARE THIS PAGE

2nd September 2014Link to Italian page added

Thomas-Kilmann

Kembali ke atas